Ahad, Februari 28

BENAR KE SEPERTI YANG DIKATA...?

Kementerian Pelajaran akan melakukan perubahan dalam kurikulum sekolah bagi mewujudkan suasana pembelajaran yang lebih menyeronokkan dan tidak hanya berorientasikan peperiksaan.

KITA FIKIRKAN
sejauh mana kita mahu menjadi
TIDAK BERORIENTASIKAN PEPERIKSAAN
sebagai satu keperluan.

hari ini
kita seakan diperangkap dengan satu acuan
dimana dunia seakan mencengkam
KESERONOKAN & KEBENDAAN
untuk mendapat semua acuan itu
kita memerlukan tiket besar
tiketnya adalah nilaian akademik
dengan nilaian akademik yang terbaik.

hidup mampu diseronokkan
hidup mampu bebas tanpa cengkaman ' kebendaan '
ITUKAH KESUDAHNYA.

berdiri dan berjalannya hidup
tidak diasaskan kepada faktor diatas.
KITA MEMBAWA nilaian diri.persembahan diri

karektor yang dizahirkan dari sistem nilai
SEMUA ITU tidak akan kita perolehi seandainya kita
jauhkan sistem pendidikan yang meletakkan kepentingan pembinaan nilai.

HARI INI
comotnya sistem dirian anak2 kelahiran
sistem peperiksaan ini. TAPI sejauh mana kemampuan kita sebagai entiti kecil yang duduk dibawah acuan.seandainya tidak ada ' pergerakan '
dari sudut' kemahuan politik '

hari ini dengan kemahuan berterusan dari sistem politik semasa.
KITA SAHUT. sistem pembinaan nilai harus diletakkan bersama.

PERCAYA VS KEPERCAYAAN...


kita fikirkan mengenai satu
LAGI CERITA
dunia pendidikan yang dimana2..kisah orang mengajar orang
JANGAN BUAT MACAM NI tak baik.dan cukup dengan fakta.
TAPI disebaliknya ceritanya berbeza.

APA MORAL CERITA INI
ini bukan sesuatu yang mudah
untuk kita tafsirkan
kadang2 di antara KERJAYA DAN KAREKTOR

bukan kita tidak pernah jumpa
orang yang sibuk bercakap soal moral
moralnya sendiri boleh dipertikaikan
orang yang sibuk bercakap soal rasuah
apa yg berlaku disebaliknya.

ADA YANG LAGI MENARIK
cikgu yang menangkap budak hisap rokok
dia sendiri ada ' pot ' sendiri di sekolah.
KENAPA.ini yang membezakan diantara PERCAYA dan KEPERCAYAAN
dua perkara yang berbeza.

orang yang percaya sesuatu
belum tentu orang itu mempercayai sesuatu.

KENAPA.kita fikirkan bersama.
mungkin ini boleh kita kaitkan dengan
ILMU IKHLAS.

SUDIKAH KALIAN DENGAR CERITA NI..

Nota ini Untuk
semua sahabat2ku...
SUSAH KE NAK BERUBAH
memang susah sebab perubahan
bukan fitrah manusia
SEMENTELAHAN LAGI
ada 3 perkara ini.
berada dalam zon selesa
lemahnya himmah dalam diri
tekanan luaran.

KITA MULAKAN
zon selesa.
sudah menjadi satu hukum barangkali.
mana ada orang selesa nak berubah lagi.
untuk apa berubah.
semua dah ok.
kereta besar.rumah besar.gaji besar.
mungkin setakad ini ajalah rezeki aku.
zon itu menjadi perubahan tidak mungkin berlaku.

lemah himmah diri
kurangnya keinginan untuk berubah
kenapa aku mesti berubah.
rahsia kepada semua orang diatas
adalah motivasi dalam diri
SESUATU PERJUANGAN ITU
PASTI DIMULAI OLEH SANG PEMBERANI
hanya orang yang ada motivasi dalam diri
sahaja mampu keluar zon selesa

tekanan luar
pengaruh persekitaran tentunya merupakan
satu lagi virus yang cukup besar kesannya
terhadap keinginan untuk berubah
pengaruh yang akan memberi jawapan
kepada semua jawapan dalam diri.
tekanan luar ini
IBARAT PISAU TAJAM
bergantung kepada siapa yang pegang.

Moral Cerita
JANGAN JADI ANGGUH
dan sombong
bila ada orang bercakap soal perubahan diri
kita masih bermegah dengan apa yang
kita ada hari ini. duduk dalam zon selesa.
kerana zon selesalah bangsa kita jauh ketinggalan.
ini dikaitkan dengan lemahnya motivasi dalaman.
untuk itu.

perubahan tidak mungkin bermula pada sekadar
cakap2.tindakan adalah dihujung segala tindakan
BERTINDAKLAH.

Sabtu, Februari 27

MENANGISLAH SEPUASNYA...

Ketika kanak-kanak,
menangis ku kerana haus dan lapar..
menangis ku kerana inginkan belaian hangat ibu di tubuhku,
menangis ku kerana inginkan barang permainan,
menangis ku kerana inginkan perhatian dari ayah dan ibu setiap masa.

Ketika usiaku menjangkau awal remaja,
menangis ku kerana rakan-rakanku,
menangis ku kerana aku gagal atau cemerlang dalam peperiksaan,
menangis ku juga kerana ada ketika aku berjaya menarik perhatian gadis ,
menangis ku kerana kesepian tanpa rasa rindu dan cinta pada hamba ciptaanNya.

Ketika usiaku menginjak dewasa,
aku mungkin menangis kerana susahnya menempuh alam pekerjaan,menuntut seluruh kosentrasiku, memerah keringatku,
menangis aku kerana anak-anak ku,
menangis ku kerana isteriku,
menangis aku kerana tidak punya kereta besar atau rumah yang sempurna,
menangis ku kerana tidak mampu memberi kesenangan harta benda kepada keluargaku.

Ketika usiaku berada di penghujung..
aku menangis kerana gagal memberi kesenangan kepada keluargaku,
menangis aku kerana kesihatanku yang sudah mula merosot,
menangis aku kerana anak-anakku pergi meninggalkan aku berkhidmad utk keluarganya,
menangis aku kerana jarum silih berganti menusuk kulitku,
menangis aku kerana aku bakal meninggalkan dunia,sedangkan aku masih belum MENANGIS KERANA AKU LALAI PADA PERINTAHNYA! !

mungkin kita tergolong dalam salah satu rentetan usia tersebut.. kita sentiasa menangis untuk perkara2 remeh meliputi hal2 duniawi..tapi kita selalu alpa untuk menangis atas kejahilan kita mengenal YANG MAHA ESA,kita sibuk mengumpul ilmu serta harta dunia,sehingga kita lupa utk menangis atas kurangnya harta serta saham utk alam abadi kelak,kita menangis kerana hilangnya cinta pada kekasih,isteri atau suami serta anak2,tetapi kita alpa untuk menangis atas KEHILANGAN NIKMAT IMAN SERTA KASIH ALLAH KEPADA KITA.Kita menangis kerana kecacatan fizikal yang diberi Ilahi,namun kita gagal untuk menangis tanda syukur atas nikmat lain yang diberi tanpa meminta secebis balasan sekalipun..

renung-renungkanlah ..saya mengingatkan diri saya yang selalu lupa untuk MENANGIS keranaNya..sebagai panduan kita bersama..

Jumaat, Februari 19

Bagaimana Menjadi Sahabat Yang Baik



Menjadi seorang sahabat bukanlah sesuatu yang datang secara tiba-tiba. Ia merupakan suatu kemahiran yang boleh dipelajari dan diperbaiki. Berikut adalah lapan cara bagaimana menjadi seorang sahabat yang baik.

Pertama: Sayangkan Diri Sendiri
Langkah pertama dalam menjalinkan persahabatan ialah dengan mempunyai perhubungan yang baik dengan diri anda sendiri. Apabila kita benar-benar sukakan diri kita sendiri, kita kelihatan lebih menarik di mata orang lain. Kita juga mempunyai lebih banyak perkara yang boleh ditawarkan kepada orang lain kerana kita tidak hanya menumpukan kepada imej dan reputasi diri sendiri.

Kita menjadi sahabat yang baik kerana kita tidak bergantung kepada orang lain. Kita mempunyai keyakinan yang cukup untuk meluangkan masa bersama kawan-kawan kerana kita mahu berbuat demikian, bukannya kerana kita perlu melakukannya.

Relaks – perjalanan kita dalam memahami diri sendiri masih panjang. Praktikkannya sedikit demi sedikit dalam kehidupan seharian kita.

Kedua: Pilih Dengan Bijak
Perhubungan di antara teman-teman karib memerlukan anda meluangkan banyak masa dan tenaga, iaitu dua sumber yang terhad bagi kebanyakan kita. Kenalpasti rakan-rakan yang mana anda mahu menjalinkan perhubungan yang intim. Tidak mengapa jika tidak semua rakan termasuk dalam senarai sahabat karib. Keakraban persahabatan adalah lebih penting daripada jumlah sahabat yang ada.

Ketiga: Luangkan Masa
Sahabat adalah penting dalam banyak perkara, hinggakan kadang-kala hubungan persahabatan itu seakan-akan mempunyai nyawanya sendiri. Anda bertanggungjawab terhadap diri anda (dan juga terhadap rakan-rakan anda) untuk menghidupkan perhubungan ini. Carilah masa yang berkualiti untuk diluangkan bersama.

Keempat: Ambil Langkah Pertama
Inilah masalah aku, dan aku tahu bukan aku seorang menghadapi masalah ini. Jika anda mahu memperbaiki perhubungan anda, ketepikan perasaan bimbang dan takut pada penolakan dan mula mengambil risiko. Libatkan rakan2 sabahat anda dalam aktiviti berkumpulan anda spt kem atau aktiviti riadah.
Seringkali, kita gagal membuat susulan dengan kawan-kawan. Jangan biarkan diri anda ketinggalan – telefon mereka. Rakan-rakan anda tentu gembira berjumpa dengan anda.

Kelima: Peraturan Penting
Perlakukan sahabat-sahabat anda sebagaimana anda mahu diperlakukan. Dengan kata lain: “Untuk mempunyai sahabat, jadilah seorang sahabat.”

Beri lebih tumpuan kepada apa yang menarik, bukannya menjadi menarik. Jadilah seorang yang bersemangat dan bertenaga. Jauhkan dari mengadu-domba, mengumpat dan mengkritik.

Keenam: Ambil Perhatian Terhadap Perkara-Perkara Kecil
Buat rakan-rakan anda rasa diri mereka penting dengan mengingati perkara-perkara kecil. Tegurlah potongan rambut barunya. Tanya mengenai masalahnya yang boleh kita bantu. Hantar sms atau e-mel ringkas apabila dia memerlukannya.

Ketujuh: Dengar
Pendengar yang baik sukar dicari; oleh itu perbaikilah kemahiran mendengar anda. Berikut adalah beberapa panduan:

Sabar. Jangan cuba menghabiskan ayat rakan anda. Jika anda dapati anda sedang memikirkan suatu respon semasa rakan anda sedang bercakap, beri peringatan kepada diri anda supaya menumpukan perhatian kepada rakan yang sedang bercakap.
Tunjukkan kepadanya bahawa anda sedang mendengar. Pandang matanya semasa dia bercakap. Anggukkan kepala dan beri respon kecil untuk menandakan bahawa anda faham apa yang dia maksudkan.
Kurangkan gangguan.
Tanya soalan.
Berhati-hati memberi nasihat. Andaikan bahawa rakan anda hanya mahu meluahkan perasaannya, dan bukan meminta pendapat anda. Elakkan berkata, “apa yang perlu awak buat…” Beri pendapat hanya jika diminta (dan hanya jika anda percaya pendapat anda dapat membantunya).
Kelapan: Setia
Setiap orang dari kita memerlukan seseorang uantuk berada di pihak kita. Jika seseorang mengumpat atau mengkritik rakan anda di belakangnya, pertahankan dia. Dia tentu akan membuat perkara yang sama jika ia berlaku kepada anda.

MENJADI SAHABAT YANG BAIK



MENJADI SAHABAT YANG BAIK
Sahabat….
Di dunia ini mungkin hanya org gila & org bodoh sajalah yg ingin hidup dlm kebencian org lain. Akan tetapi, seberapa seringkah kita berpikir untuk bertindak & berbuat agar tidak dibenci ? Memang terasa sulit & mungkin jarang kita pikirkan. Bahkan diam & tidak berbuat apa-apa sekalipun kita tetap juga dibenci.
Sahabat…
Kebahagiaan terbesar di dunia ini tatkala kita mengetahui & mendengar ungkapan cinta & kasih sayang dari org yg juga kita cintai & saygi. Tetapi, seberapa benci & kecewakah perasaan kita, ketika kita tahu kalau ada org lain yg cinta & sayang pada kita, tetapi dia bukanlah pilihan hati kita.
Sahabat…
Jangan skali2 menaburkan benih kebencian di dlm hati kita. Kerana skali dia tumbuh & berkembang maka dia akan membutakan mata hati kita sehingga tidak akan sanggup lagi melihat sisi-sisi kebaikan org lain pada kita.
Dia akan membuat pikiran kita rosak sehingga tidak akan sanggup lagi mengingat kebaikan-kebaikan org lain yg selama ini diberikan pada kita.
Sahabat….
Jangan nodai lembaran putih persahabatan dgn noktah hitam kebencian.
Berusahalah untuk menjadi sahabat yg baik. Sahabat yg baik bukanlah sabahat yg selalu mengiyakan setiap keinginan kita. Sahabat yg baik sahabat yg akan senantiasa mengingatkan kita ketika kita khilaf. Sahabat yg ada di dekat kita untuk bersandar ketika kita sedih & tersenyum bersama dgn kita ketika bahagia.
Sahabat…..
Sahabat yg baik sahabat yg tidak akan pernah mengingat-ingat kebaikannya kepada org lain namun akan senantiasa mengingat kebaikan2 yg tlh org lain berikan terhadapnya, sehingga dia rmemberi dgn tulus & menerima dgn rasa terima kasih….
Sahabat…
Kusampaikan semua ini pada kalian, Kerana aku begitu yakin & percaya bahwa kalian org 2 yg layak menjadi sahabat yg baik

Khamis, Februari 18

ADAKAH KITA BERTANGGUNGJAWAB?

selepas satu majilis perpisahan Penyerusi yang akan bersara daripada satu syarikat , dia memberikan dua sampul surat bertanda 1 da 2 kepada Penyerusi baru dan berkata:

BILA KAMU DILANDA KRISIS KEPIMPINAN DALAM PENGURUSAN
BUKA SAMPUL SATU. PADA KRISIS SETERUSNYA BUKA SAMPUL KE DUA.
beberapa tahun kemudian krisis melanda.
Penyerusi membuka sampul pertama.
Ianya berbunyi: SALAHKAN PADA ORANG YANG TERDAHULU DARI KAMU

beberapa tahun kemudian krisis melanda lagi.Penyerusi membuka sampul kedua
SEDIAKAN DUA SAMPUL UNTUK PENGANTI KAMU.
kita fikirkan yang ini, Individu bertanggungjawab menerima dan belajar daripada kesilapan mereka. Sesetengah individu tidak pernah belajar :
kita boleh melakukan tiga perkara, TIDAK MENGHIRAUKAN, MENAFIKAN, MENERIMA DAN BELAJAR DARINYA

pilihan ketiga memerlukan keberanian , ianya berisiko tetapi mendatang kepuasan.
sebaliknya jika kita mempertahankan kelemahan kita , kita sebenarnya mula membina hidup kita sekitar kelemahan kita , menjadi titik tumpuan , lebih daripada mengatasinya.

nota : dari buku U Can Win

ADAKAH KERANA CINTA?




Orang bijak dan budiman sejak zaman ke zaman pernah mengatakan bahawa cinta adalah
sendi segenap keutamaan di dunia ini. Kalau tiada cinta, nescaya nilai kemanusiaan akan hancur. Orang yang bercinta tidak pernah khianat kepada orang yang dicintainya, tidak pernah menyakiti dan tidak pernah mengecewakan.

Cinta memang perasaan yang menakjubkan. Ia ibarat sebuah barang antik, suatu benda lama yang sentiasa baru dari zaman ke zaman dalam hidup manusia. William Shakespeare pernah berkata: "Manusia mati dari semasa ke semasa dan badan mereka dimakan ulat, tetapi bukan kerana cinta." Malah cinta itu datangnya dari mata turun ke hati, berendam dalam dada dan mengharap pemberian kepada yang satu.
"Semakin banyak engkau memuntahkan kata-kata tentang cinta, semakin sepi hatimu dan semakin engkau gilakan cinta. Tiada kisah teramat manis daripada kisah cinta. Tiada kisah teramat ngeri daripada putus cinta. Yang termanis daripada yang manis di dunia ini ialah pujian kekasih yang terlontar daripada rasa cintanya,"
demikianlah kata-kata orang bijak yang memang kita percayai dan tersemat dalam jiwa kita yang terdalam.

Namun ingat bahaya cinta: cinta monyet ialah cinta keanak-anakan, cinta palsu sekadar basa-basi atau penghormatan, . Oleh itu, 'bercintalah' dengan sepenuh hati kerana cinta sejati sajalah yang akan menghasilkan cita-cita luhur dan abadi. Cinta sejati memang tidak terungkap dengan kata-kata kerana ia menghiasi perbuatan 'pencintanya'.

"Cinta kepada harta bererti bakhil, cinta kepada perempuan ertinya alam, cinta kepada diri ertinya bijaksana, cinta kepada mati ertinya hidup, cinta kepada Tuhan ertinya takwa."

Atau renungi pula kata-kata Hamka:
"Cinta bukan melemahkan hati, bukan membawa putus asa, bukan menimbulkan tangis sedusedan. Tetapi cinta menghidupkan penghargaan, menguatkan hati dalam perjuangan, menempuh onak dan duri penghidupan.

PESANAN AKU UNTUK KORANG SEMUA
sentuhan cinta semakin tersengat bahkan amat diperlukan dalam konteks sekarang, memandangkan sentuhan cinta kemanusiaan semakin terhakis dengan berlakunya peristiwa-peristiwa 'mencemaskan' umat manusia seperti keganasan global, perang tanpa henti, konflik antara umat yang mengaku beragama, seolah-olah membayangkan sentuhan cinta sesama manusia telah 'tercabut' daripada jiwa terdalam manusia. Walhal cinta itu adalah jiwa, di antara cinta sejati dengan jiwa tidak dapat dipisahkan, kerana cinta pun merdeka sebagaimana jiwa. Ia tidak membezakan di antara yang kuat dan lemah, di antara kaya dan miskin bahkan antara darjat dan bangsa. Tetapi inilah yang kita saksikan di merata dunia. Manusia membunuh, menindas demi memenuhi cinta palsu atas nama kemanusiaan, sedangkan cinta sejati sesama manusia semakin dilupakan, apatah lagi cinta sebenar terhadap Tuhan.

Manusia lupa kata-kata ahli fikir Islam, Al-Farabi bahawa cinta yang ditujukan kepada pemuasan hawa nafsu...sebenarnya adalah cinta yang diilhamkan Tuhan untuk binatang.

Bak kata Hamka lagi: "Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setitis embun yang turun dari langit, bersih dan suci. Jika ia jatuh kepada tanah yang subur, di sana akan tumbuh kesucian hati, keikhlasan, setia budi pekerti yang tinggi dan lain-lain perangai yang terpuji."

AKU KALAH KE HARI INI.....?



Sesungguhnya dalam hidup kita tidak akan menang dalam semua hal :

sesekali kita akan "dikalahkan" oleh diri sendiri.
Kita akan dikalahkan oleh diri sendiri bila kita menyiakan yang kita telah kalah.
Yang menjerumus diri kita dalam dunia yang kita cipta sendiri.

Dunia orang kalah.
Kita berhak menyatakan apa sahaja : sesungguhnya dunia ini tidak pernah mahu berhenti : malah mungkin tidak mahu bersimpati langsung kepada kita. Dan begitulah seterusnya... Kita berhak menuding kepada persekitaran yang tidak sepatutnya memperlakukan kita sehingga kita kalah...

Adakah betul kita kalah!!
Dunia ini masih adil dengan percaturan demi percaturan. Cuma kita terkadang alpa dengan fitrah kita sendiri. Persetankan segala punca yg di ' ada' kan - jalannya harus di hadapan.

Kita akan terus dikalahkan seandainya kita mengalah. Hidup ini adalah selingkar cerita yang kita pilih dan seharusnya kita bertanggungjawab terhadap pilihan kita. Membiarkan diri terus terusan mencipta cerita ' orang kalah ' akan membenarkan segala hukumam bagi ' orang yg kalah '.Hari ini. Kita tidak kalah. Kita adalah 'PEMENANG' yang ditunda kemenangannya.


PESANAN UNTUK INSAN YANG MERASA DIRINYA SENTIASA KALAH...
keluh kesah, berfikiran negetif, menyalahkan persekitaran, putus asa, tidak bersemangat, pemarah, pendendam, merajuk, geram, benci.
DAN TENTUNYA semuanya tidak berhenti di situ, fizikal kita akan menerima ' arahan ' dari apa yang kita fikirkan. jadilah kita seorang yang dilihat negetif.

BETUL KE PENDAPAT YANG MENGATAKAN.....




Wajah yang cantik - mudah membuatkan orang tertarik dan ingin berkenalan - ini dikaitkan dengan pengaruh. Tapi adakah ini satu penyudah dalam penyempurnaan satu hubungan sosial.

kita mungkin biasa mendengar
KETAMPANAN FIZIKAL
KETAMPANAN SOSIAL

mulut seseorang adalah aspek sosial yang amat penting pengaruhnya dari sudut aspek keupayaan menampat hati orang lain. kita biasa mendengar kerana mulut badan binasa.

satu kajian menyatakan begini
sesetengah orang memiliki wajah yg cantik tetapi gagal mendapat kekasih selayaknya disebabkan tidak suka dengan mulutnya.sesetengah orang yang memiliki wajah sederhana - ramai kenalan..ini dikaitkan dengan kejelitaan sosial, pakar2 psikologi menyatakan orang yang pandai berbahasa dipandang lebih tampan dari wajah mereka yg sebenar

BAGI SESETENGAH ORANG - MUNGKIN DI LUAR KESEDARAN MEREKA SEDANG MENGGUNAKAN JENIS2 GAYA BAHASA YANGMEMBAHAYAKAN PERHUBUNGAN.

gaya bahasa tuduhan
dihujung gaya bahasa ini akan mencetuskan rasa sakit hati , marah , perselisihan , pertengkaran.kita kerap bercakap bahasa tuduhan apabila timbul masalah itulah...kenapa awak macam tu ini semua sikap awak, awak sepatutnya tahu saya dah kata awak.....awak.awak dan awak.gaya penuduhan mengandungi unsur PENGHAKIMAN , HUKUMAN , KEPUTUSAN DAN TUDUHAN. bahayanya : orang yang mendengar akan menjadi defensif.

MORAL UNTUK KITA
Elakkan menggunakan ayat2 yang mengandungi tuduhan..tuduhan tidak menyelesaikan masalah, tuduhan akan dijawab dengan tuduhan balas, kajian menyatakan wanita lebih kerap menggunakan ayat2 jenis ini jika dibanding dengan lelaki

Dari buku Seks dan Psikologi - Prof Abdullah Hassan

HARUSKAH KITA SENTIASA MENGELAK BILA BERURUSAN MANUSIA MCM NI....BOLE KE



kadang kita rimas berurusan dengan beberapa karektor manusia sebegini, dan kita ada pilihan utk meninggalkannya....atau terus menjadikan orang sebegini - rakan kita berurusan - dan tentunya kita kan ' terbakar ' setiap kali bersamanya...

mari kita menilai sikap kawan2 kita dan bagaimana kita mahu berurusan.
Dalam buku : 'memahami tingkah laku dan kesannya'

KEKUATAN
berterus terang, peramah, berani tampil kehadapa, perangsang, mempunyai kemahiran, berdaya pujuk, sanggup mengambil risiko, berdaya saing, yakin pada diri sendiri.

KELEMAHAN
sikap menggertak, suka menguasai, gelisah, tidak sabar, suka mendesak,
pandai memanipulasi, reaktif, suka mengawal.

BAGAIMANA MAHU BERURUSAN DENGAN ORANG YG SEBEGINI
sentiasalah memberi pujian , penghargaan.Bergaullah dengan mereka
jadikan mereka penting. Beri mereka semangat jangan menyanggah diam kalau itu satu keperluan.itu kawan2 kita - mahu @ tidak - kita ada pilihan- samada kita mengabaikan kawan2 begini @ terus bersamanya.

kadang2 kita terperangkap dengan ' kekemasan ' jenis ini pula menguasai -
kita letih dan akhirnya mengeluh dan menyesal. kita ada pilihan seterusnya.

PASTINYA JENIS INI SENTIASA MAHU JADI PENTING
untuk jenis2 lain kita akan kongsikan - anggap ini sebagai satu ilmu

PENGAJARAN YANG PERLU KITA DAPAT:
hari ini kita kerap dan sering berhadapan sekelompok manusia jenis ini. dan tentunya kita semakin tidak mampu untuk larikan diri seandainya kita terikat dengan sistem pekerjaaan, sistem organisasi, sistem famili.

KEMANA NAK KITA LARI.

SUSAHNYA PILIH KAWAN

siapa aku dalam kumpulan , Apakah peranan aku. Bagaimana orang lain lihat tentang peranan aku ? Adakah aku disini memimpin atau mengikut sahaja ? Adakah aku dinilai dan dihargai oleh kumpulan ?Adakah aku dapat mempengaruhi kumpulan ini ?
Adakah matlamat aku bersama kumpulan ini ? Adakah matlamat aku sama dengan kumpulan ini ?Apakah manafaat yang dapat aku perolehi dari kumpulan ?

Persoalan yang sering bermain di fikiran kita bila terpaksa membuat kerja dalam kelompok atau kumpulan...lagi2 bile semua ahli kumpulan lebih menonjol dari kita atau tidak ada seorang pun yang kita kenal....

APA YANG PENTING.
kerana kita makhluk sosial yang tidak boleh hidup sendiri, dimana kita berkumpul
kumpulan yang disertai secara tidak sukarela..kumpulan yang disertai kerana untuk memenuhi sesuatu keperluan..kumpulan yang disertai secara sukarela kumpulan yang disertai secara tidak disedari.....seperti semasa menonton bola di stadium

Pengajaran...
sejauh mana kemampuan kita untuk duduk dalam kumpulan yang mampu
memberi manafaat bersama, dilihat dari senario terakhir : ada semacam satu kesukaran pada sebilangan kita untuk duduk secara harmonis dalam kumpulan. ini dikaitkan dengan fitrah manusia itu sendiri - suka dan senang dengan orang yang sama NILAI dengan kita. disebab itulah cgu berkawan dengan cgu, doktor berkawan dengan doktor.
mat rempit kawan dengan mak rempit, mat auuu.....berkawan dengan mat auuu.....
orang cantik berkawan dengan orang cantik, orang kaya berkawan dengan orang kaya...
suka berkawan dengan kelompok pemikiran yang sama ngan kita .

YANG SELEBIHNYA kita fikirkan.keinginan untuk keluar dari fitrah itu memerlukan ilmu dan kemahiran.sebab ada di antara kita yang begitu sukar untuk duduk dalam kumpulan.

PERANGAI KAWAN-KAWAN KITA...


terdapat seorang pemburu yang membeli seekor anjing buruan...satu2nya dari jenis yang boleh berjalan atas air.

SUATU HARI dia menjemput rakan2 untuk menunjukkan kehebatan anjing buruannya.
dia mengajak rakan2 pergi memburu itik.selepas beberapa ketika , dia telah menembak beberapa ekor itik dan mengarahkan anjingnya untuk berlari mengambil itik tersebut.

SEPANJANG HARI berulangkali anjing itu berlari ke dalamk sungai dan mengambil itik.
PEMBURU TADI MENGHARAPKAN KAWANNYA MEMBERI KOMEN.
namun semuanya diam. sedang dia berjalan pulang - dia bertanya kepada rakannya
APAKAH KAMU MEMERHATI SEBARANG KELAINAN PADA ANJINGNYA.

kawan nya menjawab anjing kamu tidak boleh berenang.

KESIMPULAN KITA
ada dikalangan kita orang yg bersikap pesimis begitu. tidak merasa gembira apabila tidak ada masalah yang mahu diperkatakan menghabiskan masa di kaunter aduan.
selalu mematikan lampu untuk melihat gelapnya keadaan selalu mencari keretakan pada cermin tidak dapat menikmati kesihatan kerana memikirkan mereka akan mati esoknya

PERCAYA MATAHARI BERSINAR HANYA UNTUK MENGHASILKAN BAYANG. lupa bersyukur dan sentiasa mengira masalahnya

Moral Cerita
itu sebahagian dari kawan2 kita.persekitaran kita.semouga Allah permudahkan hidup kita dijauhkan dari kelompok umatNya yang tentunya dijanjikan kemunkaranNya.

PAKSA DIRI UNTUK BERJAYA

Dalam hidup kita kita mungkin biasa berhadapan
dengan keadaan macam ni..
Sakit hati.Geram.Putus Asa. Mengeluh.Tidak bermaya.Marah. Merungut. Baran.Kecil Hati.Dendam.Benci.Tak Buat HomeWork.Tak Bertanya...Itu sebahagian dari situasi negetif yang kita hadapi – suka @ tidak itulah kita.Semuanya bermula bila kita tidak SUKA dengan apa yg kita lakukan.

Kita MESTI lakukan sesuatu perkara yg bukan kita mahu.Kita MESTI pilih sesuatu perkara ygn tidak tidak pilih Kita MESTI lalui hari2 yang kita tidak suka lalui.
TAPI KITA LAKUKAN SEMUANYA DENGAN BEBALAN DI ATAS.
Semua itu kita install dalam Minda di Bawah Sedar maka jadilah kita apa yg kita installkan.

Cuma latihan ini….
SAYA MESTI A
( mesti lakukan bermakna kita tidak memilih )
KALAU TIDAK A AKAN JADI B
KALAU TIDAK B AKAN JADI C
KALAU TIDAK C AKAN JADI D
KALAU TIDAK D AKAN JADI E

AKHIRNYA SAYA MEMILIH UNTUK A
Perkataan MEMILIH yang kita akan install
seterusnya kita bertangungjawab dengan apa yg kita pilih……
SAYA MESTI RAJIN BEKERJA
( sebenarnya malas juga )
KALAU SAYA TIDAK RAJIN BEKERJA HIDUP SAYA AKAN TIDAK AKAN MEWAH
KALAU SAYA JADI XADA DUIT AWEK CARI ORANG LAIN
KALAU DIA CARI ORANG LAIN SAYA BUNUH DIA
KALAU SAYA BUNUH DIA SAYA MASUK JEL
KALAU MASUK JEL KENA GANTUNG
AKHIRNYA SAYA MEMILIH UNTUK GIGH KERJA KUMPUL DUIT

MORAL CERITA
Dalam hidup sehari2 itulah kita.
Kita MESTI BUAT perkara2 yg kita tidak suka buat.
Kita TERPAKSA laku.
Dan kita lakukan.
Apa yang kita TUKAR : MESTI KEPADA MEMILIH
akhirnya kita rasanya LEGA.

Rabu, Februari 17

DEMIMU..INSAN2 YANG KUSAYANG....









Ya Allah...
Panjangkanlah umur insan2 yangku sayang. Kurniakanlah kesihatan yang baik padanya, terangi hatinya dengan nur pancaran iman.. Tetapkanlah hatinya, perluaskanlah rezekinya, dekatkanlah hatinya kepada kebaikan, jauhkanlah hatinya pada kejahatan, tunaikanlah hajatnya baik hajat dalam agama, dunia dan akhirat..

Ya Muhaimin...
Jika dia jatuh hati izinkanlah dia menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut pada-Mu agar tidak terjatuh dia dalam jurang cinta nafsu ..
Jagalah hatinya agar tidak berpaling daripada melabuhkan hatinya pada hati-Mu..
Jika dia rindu, rindukanlah dia pada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu..

Ya Allah...
Jangan biarkan insan2 yangku sayang tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kejalan-Mu..jika kau halalkan aku merindui insan2 yang kusayang, janganlah aku melampaui batas sehingga melupakan daku pada cinta hakiki, rindu abadi dan kasih sejati hanya untuk-Mu..

Ya Allah ...
Kurniakanlah insan2 yang kusayang kesenangan, ketenangan, kecemerlangan dan hidayah dari-Mu dalam menempuh cabaran serta liku-liku hidup di dunia dan di akhirat kelak.. Insya-Allah.

AMIN..

Selasa, Februari 16

PERNAHKAH INI BERLAKU DALAM HIDUP ANDA...?



Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Anda pernah membaca tentang carrot and stick management? Mungkin ianya sesuatu yang baru dalam minda anda. Saya berikan bayangan kepada anda. Anda pernah melihat satu pertunjukkan sarkas bukan? Di kaca tv atau di funfair selalunya ada rancangan sarkas. Anda pasti lihat aksi badut dan juga seekor monyet. Selalunya badut akan menggunakan satu cemeti untuk memberikan arahan. Di sinilah ’stick’ memainkan peranan agar monyet tersebut mengikut arahan yang diberikan. Selepas monyet itu melakukan aksi-aksi tertentu maka badot sarkas akan memberikan pisang sebagai upah kepada monyet tersebut.

Dalam sudut organisasi adakalanya anda bekerja keras setiap masa. Anda menerima pelbagai arahan untuk siapkan tugasan. Sehinggakan anda dapat rasakan bebanan kerja yang anda hadapi setiap hari. Tekanan kerja, tekanan perasaan semuanya dirasakan memenuhi diri anda. Anda perlu melakukan tugasan tersebut kerana anda akan diberikan hukuman terhadap kegagalan anda.

Namun jika anda berjaya menyelesaikannya anda diberikan upah atau ganjaran yang yang berpatutan. Anda diiktiraf dari sudut kerjaya anda. Penghargaan akan diberikan kepada anda di atas kesukaran dan pengorbanan yang telah anda lakukan. Sekali dilihat mungkin takut apabila terpaksa berdepan dengan hukuman jika tidak dapat menyelesaikannya. Tetapi ganjaran besar menanti anda jika anda mencabar diri untuk melakukannya. Carrot and stick management ini sebenarnya adalah satu sistem pengurusan yang dilaksanakan di negara-negara maju. Bahkan sebahagian organisasi di negara kita pun turut melaksanakannya sebagai satu bentuk pengurusan dalam organisasi.

Saya merujuk definisi kepada sistem ini di http://en.wikipedia.org/wiki/Carrot_and_stick

“Carrot and stick (also “carrot or stick”) is an idiom that refers to a policy of offering a combination of rewards and punishment to induce behavior. Some claim that this usage of phrase is erroneous, and that in fact comes from the figure of a carrot on a stick. In this case, the driver would tie a carrot on a string to a long stick and dangle it in front of the donkey, just out of its reach. As the donkey moved forward to get the carrot, it pulled the cart and the driver so that the carrot would always remain out of reach.”

Isnin, Februari 15

NIKMATI KESERONOKAN BERNAFAS NGAN PENUH GAYA...


"Sibuk, sibuk, sibuk!"

Dunia hari ini penuh dengan kesibukan lebih-lebih lagi bagi yang tinggal di kotaraya metropolitan ini. Semua orang sibuk dari yang berpangkat menteri hinggalah ke penganggur. Eh, penganggur pun sibuk? Jangan tak tahu, pengganggur sibuk mencari kerja. Kadang-kadang tak sempat nak tarik 'nafas panjang' walau seminit apalagi nak meditate sampai 30 minit. Sibuk hingga kita tak perasan masjid di kawasan kita telah dicat dengan warna lain. (hehehe..jangan marah,...bagi contoh je..)

Hari ini, saya nak mengajak semua orang yang sibuk atau yang berpura-pura sibuk meluangkan selama 6 saat untuk relax. Tak lama, cuma 6 saat sahaja untuk bernafas panjang-panjang yang saya panggil 'relaxing breath'. Betul ke 6 saat? Mengapa? Tak percaya ke?

Yes, that's right..only 6 seconds. That's the time it takes to let ourselves have 1 'relaxing breath'. 2 seconds breathing in through our noses, and 4 seconds exhaling through our mouths.

Baca dulu entri ini sampai ke penghujung. Selepas itu boleh praktis, 2 saat tarik nafas ikut hidung, 4 saat lepas nafas ikut mulut. Walaupun cuma 6 saat tetapi ia boleh membantu tubuh badan kita untuk merasa segar dan menyamankan(relax) minda kita. Let our heart rates go slow and let some of the stress slide away.

Now, bagaimanakah caranya kita menghadiahi diri kita sendiri dengan 'relaxing breath' dalam keadaan kita yang sibuk dengan kerja; lepas satu kerja, satu kerja kita kena bereskan.

Caranya adalah dengan menambahkan 'relaxing breath' yang cuma 6 saat itu ke dalam schedule kita. Contohnya seorang setiausaha - setiap kali talipon berdering, sebelum menjawab panggilan, buat dulu 'relaxing breath' ( tentu tiada siapa yang notis kerana ia mengambil masa cuma 6 saat). Jika anda seorang jurutera, buat 'relaxing breath' setiap kali menggunakan kalkulator. Jika anda seorang akauntan, buat 'relaxing breath' setiap kali melihat angka 7 misalnya. Jika anda seorang guru, buat 'relaxing breath' setiap kali dengar loceng sekolah berbunyi. Jika anda seorang editor, buat 'relaxing breath' setiap kali terjumpa tanda koma. Mudahkan?

Bagaimana dengan seorang surirumah .....? biasakan buat 'relaxing breath' setiap kali nampak bantal..hehehe.. sebab bantal tu selalu menggoda si surirumah...…Alangkah sedapnya jika dapat meletakkan kepala di atas bantal..

Now, it's time to put our creativity to work for ourselves. Isi tempat kosong dalam ayat di bawah. Selepas itu share dengan saya, bila dan bagaimana anda melakukan 'relaxing breath' ketika meniti waktu seharian anda.


I'm a___________________, so I'll take a breath each time I___________________.


Selamat bernafas!

JANGAN BIARKAN KEBENCIAN DAN KESEDIHAN MENGUASAI DIRI KITA


Kebencian (hate) menyebabkan kita hidup dalam keadaan yang tidak gembira (happy). Selain dari itu ada lagi satu H, kesan dari kebencian yang bersarang dalam diri kita iaitu HEALTH (kesihatan). Mungkin kita tidak menyedari bahawa kebencian boleh menjejaskan kesihatan kita yang juga menyebabkan kita sengsara (not happy). Kebencian yang saya maksudkan di sini ialah kebencian yang negatif.

Apabila kita membenci seseorang, sebenarnya kita memberi mereka kuasa, memenangkan mereka ke atas kita. Tidur kita terganggu, kita hilang selera makan, tekanan darah tinggi kita mungkin naik, dan kita asyik memikirkan tentang orang yang dibenci setiap masa. Musuh kita itu mungkin akan melompat kegembiraan jika dia tahu hidup kita sengsara dan tidak tenang. Kebencian kita itu tidak memudharatkan mereka sedikit pun sebaliknya akan memudharatkan diri kita sendiri. Ada kajian yang menunjukkan bahawa orang yang mengalami hypertension selalunya orang yang menyimpan rasa benci yang berpanjangan dan keterlaluan serta sukar untuk memaafkan orang lain (Hypertension is a great cause of heart failure)

It sounds unfair - orang yang dibenci (mungkin kita benci kerana dia buat sesuatu pada kita seperti menipu dan sebagainya) tidak terjejas hidupnya - dia tetap macam biasa, happy dan sihat sebaliknya kita yang merana dan berisiko tinggi untuk mendapat penyakit. Hidup kita menjadi tidak sihat secara fizikal dan tidak happy secara emosi.

So, what's the solution? The solution is truly simple. Jika ada orang yang membuatkan kita marah atau benci, cepat-cepat maafkan mereka. Tunjukkan kepada mereka bahawa kita tidak terjejas sedikit pun dengan perbuatan mereka itu. Ada ubi ada batas…ada hari Allah yang akan balas perbuatan mereka tersebut. Kita tidak perlu risau kerana hidup ini bagaikan putaran roda dan Allah itu Maha Adil.

Do not buy into anger or hate….just relax and realize that by just staying calm, we are in fact looking after our health

BELAJAR MEENERIMA KELEMAHAN DIRI DAN SENTIASA BERUSAHA MENGATASI TIAP KELEMAHAN..


Hidup bermasyarakat, kita tidak boleh lari daripada menerima dan memberi kritikan. Jika tidak mahu mendengar kritikan, agaknya kena hidup dalam hutan (silap-silap monyet pulak kritik kita). Tanpa mengira apa status sekali pun, kritikan itu tetap ada..yang kaya dikritik, yang miskin dikritik, yang kerja dikritik, yang menganggur dikritik dan yang surirumah macam mak saya pun dikritik juga. Yang kerja dapat kritikan dari boss dan kawan-kawan sepejabat. Surirumah dikritik oleh anak-anak dan suami.

"Hari ni mama masak tak sedap la..tak rasa apa"
Berdesing telinga mendengarnya.sudah bersusah payah dan penat memasak, begitu pulak yang dikomen. Itu belum lagi mendengar komen dari suami tentang gosok seluar jadi double line..hehehe..

"Abang banyak komen, abang gosok sendiri lah seluar ni" Haaa…menjawab jugak tu..
Dulu ketika kecil, belum ada pengalaman, apabila orang mengkritik - yang perempuan selalunya menangis dan yang lelaki, kuat sikit, lawan kritik dan last sekali bertumbuk. Tapi apabila kita sudah dewasa sekarang ini, malu kalau buat perangai macam budak-budak. Justeru, kita kena belajar cara-cara menangani (handle) kritikan. Bukan mudah bila berdepan dengan kritikan kerana kita ada ego masing-masing namun kita harus berusaha untuk memperbaiki sendiri.

Di bawah ini ada beberapa tips untuk menangani kritikan:-

1. Keep an open mind - berfikiran terbuka
Bila suami kata "seluar ni macam tak bergosok", jangan cepat-cepat melenting. Tengok bahagian mana yang nampak masih berkedut dan perlu digosok semula. Berfikiran terbuka menerima kesalahan dan kelemahan diri sendiri dan berusaha memperbaikinya. Never assume ourselves or our work to be perfect.

2. Learning to distinguish feedback from insults - belajar membezakan di antara kritikan yang membina dan penghinaan.
Ada perbezaan di antara kritikan yang membina dan kritikan yang negatif (penghinaan). Tapi malangnya kita selalu menganggapnya dua jenis kritikan ini sama. Bagaimana untuk membezakannya? Jika seseorang itu memberi kritikan dengan ikhlas (kritikan yang membina), dia tidak akan menyerang (mengkritik) peribadi kita sebaliknya dia akan lebih fokus kepada kerja yang kita buat yang perlu diperbaiki. Kritikan yang negatif pula akan menyerang dan menghina peribadi serta memalukan kita samada di khalayak ramai atau secara private. Dengan belajar membezakan di antara kedua jenis kritikan ini, kita akan lebih mudah menerimanya.

3. Let it slide - biarkan ia berlalu
Menerima kritikan adalah sesuatu yang membuatkan kita sedih (upset) tetapi kita harus ingat bahawa dengan kritikan itulah kita akan menjadi lebih baik dan lebih maju. Jangan biarkan kritikan itu menguasai emosi kita. Let it slide, take a deep breath and try not to dwell on it days after hearing about it.

Mudah-mudahan kita lebih tenang menghadapi kritikan, insyaAllah.

Jumaat, Februari 12

KERJA + HAL PERIBADI = REALITI KEHIDUPAN

Setiap dari kita pasti punya tanggapan berbeza terhadap kerjaya mereka. Sesetengahnya amat berpantang, hal peribadi jangan dicampur adukkan di dalam kerja. Dalam kategori ini, dia itu akan sering bertindak mengasingkan dua medan tersebut untuk berketrampilan selesa. Terkadang punya dua talian telefon yang berbeza, dua akaun emel atau laman social network yang berlainan, dan berencam ragam.

Ada juga yang lebih suka mencampur adukkan kesemuanya. Sudahnya di meja makan bersama keluarga, dia itu akan bercakap tentang untung rugi saham berbanding puji-pujian pada masakan isterinya. Jika kerja seharian memotivasikan orang lain, maka di rumahnya juga pasti berkumandang syarahannya. Cara fikir di pejabat dan di rumah berpadu, membentuk penampilan yang sama.

Namun, pro dan kontra dalam memilih salah satu darinya adalah sesuatu yang tidak harus dibasa-basikan. Saya secara peribadi, seperti juga semua orang di dunia, memasang cita2 menjadi insan yang seimbang segala segi. Namun, kerja dan hal peribadi bagi saya adalah hidup yang sama. Disebabkan itu, saya merasa sangat tidak berdosa untuk mencoretkan perihal kerja di taman larangan ini, yang tumbuhan melatanya adalah kisah-kisah peribadi lampau. Ada ketikanya pada saat tertentu ia wajar ditembok besi dengan imbangan otak kanan dan kiri.

Saya gembira terjun ke dunia baru. Biar sibuk dengan urusan kerja dan family. Menulis dan berfikir dalam sastera, walau hobi menjurus perkara yang rencam dan pelbagai. Saya gembira jadi manusia begini. Jujur, ia membuatkan saya sangat cerewet dalam segala hal. Tapi tidak bermakna kita tidak menyambar mana-mana peluang yang ada yang baik untuk perkebangan kerjaya dan peribadi.

Syukur saya di sini. Sepanjang pergi dan pulang ke tempatkerja, sejauh empat kilometer sehari-hari sering dihias senyum yang menguntum seri. Setiap hari adalah hari-hari yang sarat dengan ilmu yang baru. Insan-insan yang saya temu punya laut ilmu yang harus saya ceduk satu persatu. Lalu dicurahkan kembali buat telaga kering yang tergali.

Begitulah perasaan saya yang sama diperkatakan oleh sahabat saya, ...yang bertajuk Andai Ada Jalan Yang Lebih Baik,Ada yang berkata…rugi ya berada di sini di saat ramai insan2 semakin penuh dengan perasangka buruk tentang diri saya…namun, saya langsung tidak merasa rugi walau sedikit pun…jika disuruh untuk memohon bertukar ke tempat kerja baru.hati saya seakan berat untuk melakukannya…keikhlasan dalam bekerja itu sendirinya melahirkan ketenangan dalam jiwa…sungguh saya merasa tenang dengan apa yang saya lakukan setiap hari…saya masih yakin dan percaya masih ada insan yang memrlukan tenaga saya di sini...walaupun bukan di kalangan rakan2 tapi klien saya.pelajar2 yg comel2 yang sentiasa tertunggu2 ke hadiran saya di pintu klaz tanpa rasa jemu..dan sering bertanya ke mana saya pergi jika tidak masuk ke klaz mereka jika ada meeting dan kursus yang tidak dapat dielakkan....tiada perasaan yang lebih bahagia dalam hidup saya jika kehadiran kita dihargai dan ketiadaan kita dirasai oleh insan2 kecil yang sentiasa menghargai kehadiran ku di sekolah..terima kasih murid2ku kalian adalah sumber kekuatanku untuk terus berbakti dan sentiasa bersemngat utk ke sekolah setiap hari...

Sabtu, Februari 6

HEBATNYA MAKHLUK BERGELAR SEMUT

Siapa yang tidak kenal Dr. Aidh al-Qarni ? Penulis buku-buku “best seller” kelahiran Saudi tahun 1379 H ini dan dikatakan sebagai penulis Islam terlaris dan paling ditunggu buku-buku barunya oleh kaum muslimin. Dalam buku terbarunya yang berjudul Hakadza Haddatsanaz-Zamaan, penulis yang hafiz Al-Qur’an ini menceritakan sebuah kisah yang sangat menarik, iaitu tentang Semut dan Kejayaannya. Antara kupasannya ;

Di antara pelajaran terbesar yang mampu dipelajari di dalam dunia kecemerlangan dan kejayaan adalah kehidupan haiwan yang bernama semut. Semut, akan selalu berusaha secara berulang-ulang dan terus menerus, sampai ia berhasil menggapai tujuan yang diinginkan. Ia merangkak di sebuah pohon, lalu jatuh kemudian bangun lagi dan berusaha untuk merangkak lagi ke atas pohon, lalu terjatuh lagi, begitu terjadi berulang-ulang, namun ia tetap terus berusaha sampai akhirnya ia berhasil naik ke atas pohon yang diinginkan dan mendapatkan apa yang dicari tanpa merasa lelah dan bosan.

Jika jalan yang akan dilalui terhalang, maka ia akan berusaha melalui dari arah kanan dan kiri, namun jika ia tetap kesulitan untuk berjalan maju, maka ia akan berhenti sebentar, kemudian kembali lagi dengan sebuah tenaga yang jauh lebih kuat dibanding yang pertama. Mungkin ia akan menjauhi jalan pertamanya yang sulit kerana ada beberapa rintangan, namun ia akan tetap kembali berjalan menuju arah yang sama dengan mencari jalan lain, sehingga ia sampai di tujuan.

Haiwan semut memiliki kekuatan yang luar biasa di dalam merealisasikan tekadnya untuk meraih apa yang diinginkan, ia tidak pernah memiliki rasa bosan dan putus asa. Sehingga semut adalah haiwan yang dijadikan contoh simulasi di dalam penyampaian kuliah motivasi dan kerama semangat yang kuat yang tidak mengenal kata putus asa.

Ada sebuah cerita, suatu ketika ada seorang Arab badwi pergi musafir untuk sebuah keperluan, ketika ia merasa sangat letih, kepenatan dan merasa putus asa, maka ia lantas duduk dan berfikir untuk kembali lagi. Lalu ia melihat seekor semut yang merangkak naik ke atas batu besar, namun semut tersebut jatuh, kemudian merangkak lagi dan jatuh lagi. Hal ini terjadi sampai berulang kali, namun si semut tetap berusaha dan berusaha, sehingga akhirnya ia berhasil sampai ke atas batu besar tersebut. Melihat pemandangan seperti itu, orang Arab badwi tersebut berkata dalam hati, "Saya seharusnya lebih pantas untuk bersabar dan berusaha keras dari pada semut tersebut." Lalu ia pun meneruskan perjalanannya kembali, sehingga akhirnya ia pun mampu sampai ke tempat tujuan yang diinginkan, lalu ia berkata,

"Cari dan usaha, jangan pernah berkeluh kesah dan bosan dari usaha meraih apa yang kamu inginkan. Kerana penyakit orang yang ingin mencari dan meraih sesuatu adalah rasa bosan."

Sesungguhnya di dalam kehidupan semut terdapat pelajaran dan tauladan bagi orang-orang yang berakal, iaitu kesungguhan, kesabaran, tekad kuat, sikap pantang menyerah dan berusaha tanpa mengenal kata lelah dan bosan.

Semut terkenal memiliki kecerdikan luar biasa di dalam usahanya mendapatkan apa yang diinginkan. Seseorang yang pernah menulis dan meneliti tentang kehidupan semut mengatakan bahawa semut mengumpulkan makanannya dari musim panas sampai musim dingin. Karena semut tidak banyak keluar pada musim dingin, maka ia menyimpan makanan musim dingin dan hanya dimakan ketika memang telah datang masanya. Dan agar biji-bijian yang ia simpan tidak tumbuh di dalam tempat penyimpanan, maka dengan izin dan kuasa Allah SWT –Zat Yang telah memberikan kepada tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian membekalinya dengan sesuatu yang boleh dijadikan untuk mencari penghidupan- si semut membelah biji tersebut dari tengah agar tidak tumbuh.

Jika jalannya terhalangi oleh genangan air yang tidak boleh ia lewati, maka ia bersama kawan-kawannya saling bergandingan membuat seperti jambatan. Jika semut-semut lainnya sudah menyeberang, maka semut-semut yang membentuk jambatan tersebut merapat ke tepi. Maha suci Zat Yang telah memberikan kepada tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian membekalinya dengan akal, naluri dan kudrat alamiyah untuk kelangsungan hidupnya masing-masing!!

Jika seekor semut menemukan sepotong daging atau kaki belalang, namun ia tidak kuat membawanya sendiri, maka ia akan pulang ke rumah semut dan memanggil kawan-kawannya yang lain untuk bersama-sama membawa makanan yang ditemukan tersebut. Semut memiliki sifat kesungguhan dan kesabaran luar biasa yang dapat menjadi pelajaran bagi orang yang ingin meraih kejayaan. Bahkan seandainya anda meletakkan sebuah batu di tengah-tengah jalan yang digunakan untuk laluan oleh kawanan semut, maka mereka akan berhenti, namun tidak akan berbalik arah ke belakang lagi. Akan tetapi ia akan tetap menunggu atau berusaha menaiki batu yang anda letakkan tersebut atau berusaha lewat melalui celah-celah yang ada di kanan kiri batu atau mencari jalan alternatif lain yang memiliki arah tujuan yang sama, mereka tidak mengenal kata mundur dan kembali.

HEBATNYA MAKHLUK BERGELAR SEMUT

Siapa yang tidak kenal Dr. Aidh al-Qarni ? Penulis buku-buku “best seller” kelahiran Saudi tahun 1379 H ini dan dikatakan sebagai penulis Islam terlaris dan paling ditunggu buku-buku barunya oleh kaum muslimin. Dalam buku terbarunya yang berjudul Hakadza Haddatsanaz-Zamaan, penulis yang hafiz Al-Qur’an ini menceritakan sebuah kisah yang sangat menarik, iaitu tentang Semut dan Kejayaannya. Antara kupasannya ;

Di antara pelajaran terbesar yang mampu dipelajari di dalam dunia kecemerlangan dan kejayaan adalah kehidupan haiwan yang bernama semut. Semut, akan selalu berusaha secara berulang-ulang dan terus menerus, sampai ia berhasil menggapai tujuan yang diinginkan. Ia merangkak di sebuah pohon, lalu jatuh kemudian bangun lagi dan berusaha untuk merangkak lagi ke atas pohon, lalu terjatuh lagi, begitu terjadi berulang-ulang, namun ia tetap terus berusaha sampai akhirnya ia berhasil naik ke atas pohon yang diinginkan dan mendapatkan apa yang dicari tanpa merasa lelah dan bosan.

Jika jalan yang akan dilalui terhalang, maka ia akan berusaha melalui dari arah kanan dan kiri, namun jika ia tetap kesulitan untuk berjalan maju, maka ia akan berhenti sebentar, kemudian kembali lagi dengan sebuah tenaga yang jauh lebih kuat dibanding yang pertama. Mungkin ia akan menjauhi jalan pertamanya yang sulit kerana ada beberapa rintangan, namun ia akan tetap kembali berjalan menuju arah yang sama dengan mencari jalan lain, sehingga ia sampai di tujuan.

Haiwan semut memiliki kekuatan yang luar biasa di dalam merealisasikan tekadnya untuk meraih apa yang diinginkan, ia tidak pernah memiliki rasa bosan dan putus asa. Sehingga semut adalah haiwan yang dijadikan contoh simulasi di dalam penyampaian kuliah motivasi dan kerama semangat yang kuat yang tidak mengenal kata putus asa.

Ada sebuah cerita, suatu ketika ada seorang Arab badwi pergi musafir untuk sebuah keperluan, ketika ia merasa sangat letih, kepenatan dan merasa putus asa, maka ia lantas duduk dan berfikir untuk kembali lagi. Lalu ia melihat seekor semut yang merangkak naik ke atas batu besar, namun semut tersebut jatuh, kemudian merangkak lagi dan jatuh lagi. Hal ini terjadi sampai berulang kali, namun si semut tetap berusaha dan berusaha, sehingga akhirnya ia berhasil sampai ke atas batu besar tersebut. Melihat pemandangan seperti itu, orang Arab badwi tersebut berkata dalam hati, "Saya seharusnya lebih pantas untuk bersabar dan berusaha keras dari pada semut tersebut." Lalu ia pun meneruskan perjalanannya kembali, sehingga akhirnya ia pun mampu sampai ke tempat tujuan yang diinginkan, lalu ia berkata,

"Cari dan usaha, jangan pernah berkeluh kesah dan bosan dari usaha meraih apa yang kamu inginkan. Kerana penyakit orang yang ingin mencari dan meraih sesuatu adalah rasa bosan."

Sesungguhnya di dalam kehidupan semut terdapat pelajaran dan tauladan bagi orang-orang yang berakal, iaitu kesungguhan, kesabaran, tekad kuat, sikap pantang menyerah dan berusaha tanpa mengenal kata lelah dan bosan.

Semut terkenal memiliki kecerdikan luar biasa di dalam usahanya mendapatkan apa yang diinginkan. Seseorang yang pernah menulis dan meneliti tentang kehidupan semut mengatakan bahawa semut mengumpulkan makanannya dari musim panas sampai musim dingin. Karena semut tidak banyak keluar pada musim dingin, maka ia menyimpan makanan musim dingin dan hanya dimakan ketika memang telah datang masanya. Dan agar biji-bijian yang ia simpan tidak tumbuh di dalam tempat penyimpanan, maka dengan izin dan kuasa Allah SWT –Zat Yang telah memberikan kepada tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian membekalinya dengan sesuatu yang boleh dijadikan untuk mencari penghidupan- si semut membelah biji tersebut dari tengah agar tidak tumbuh.

Jika jalannya terhalangi oleh genangan air yang tidak boleh ia lewati, maka ia bersama kawan-kawannya saling bergandingan membuat seperti jambatan. Jika semut-semut lainnya sudah menyeberang, maka semut-semut yang membentuk jambatan tersebut merapat ke tepi. Maha suci Zat Yang telah memberikan kepada tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian membekalinya dengan akal, naluri dan kudrat alamiyah untuk kelangsungan hidupnya masing-masing!!

Jika seekor semut menemukan sepotong daging atau kaki belalang, namun ia tidak kuat membawanya sendiri, maka ia akan pulang ke rumah semut dan memanggil kawan-kawannya yang lain untuk bersama-sama membawa makanan yang ditemukan tersebut. Semut memiliki sifat kesungguhan dan kesabaran luar biasa yang dapat menjadi pelajaran bagi orang yang ingin meraih kejayaan. Bahkan seandainya anda meletakkan sebuah batu di tengah-tengah jalan yang digunakan untuk laluan oleh kawanan semut, maka mereka akan berhenti, namun tidak akan berbalik arah ke belakang lagi. Akan tetapi ia akan tetap menunggu atau berusaha menaiki batu yang anda letakkan tersebut atau berusaha lewat melalui celah-celah yang ada di kanan kiri batu atau mencari jalan alternatif lain yang memiliki arah tujuan yang sama, mereka tidak mengenal kata mundur dan kembali.

KESILAPAN DEMI KESILAPAN MEMBUATKAN KITA MENJADI SEMAKIN HEBAT...



Manusia tidak terlepas dari buat kesilapan.
TIDAK ADA KESILAPAN YANG LEBIH BESAR DARIPADA MENGANGGAP DIRINYA SENTIASA BETUL
kesilapan adalah umpama batu2 kerikil yang menghasilkan jalan yang elok.
orang yg tidak pernah buat silap sebenarnya tidak mencuba dengan bersungguh2 ,
malah tidak menghasilkan apa2.

KESILAPAN BUKAN BERERTI GAGAL
ia menjadi tapak untuk kita belajar...kesilapan adalah ilmu...kesilapan adalah aset

ADA PEPATAH MENYATAKAN
ketika seorang insan merasa ragu2 kerana merasa diri kurang hebat , insan lain yang banyak melakukan kesilapan muncul sebagai manusia hebat.menurut ahli falsafah Ludwig Wit-tgenstein...jika kita tidak pernah melakukan perbuatan yang bodoh ,
sesuatu yang pintar tidak tidak akan disempurnakan.

mORAL cERITA..
kesilapan ada memberikan kita PENGALAMAN & KENANGAN
kalau kita katakan kesilapan sebagai satu pengalaman bermakna..kita akan terus melakukan kesilapan besar dengan kebijaksanaan yang hebat...kalau kita katakan kesilapan sebagai satu kenangan bermakna terus berhenti - menyebabkan mereka terus gagal selamanya.

KESIMPULAN
jangan takut buat silap....hanya dengan memaksa diri melakukan kesilapan barulah kita
memperolehi ramuan terbaik dalam apa jua hal

APA ERTI KEGAGALAN BAGI KITA....?



Beberapa hari yang lepas....aku berbual panjang dengan orang mahu dikatakan.
AKU MEMANG DILAHIRKAN UNTUK GAGAL...gagal dalam perniagaan beberapa kali...gagal dalam perkahwinan beberapa kali...gagal dalam semua hal....beberapa kali.

MUNGKIN INI SEKADAR PANDANGAN
jangan bimbang akan gagal hingga enggan mencuba benda baru. tidak ada sesiapa yang memenangi pertandingan catur dengan bertaruh ke atas setiap gerakan. kadang kala kita terpaksa bergerak ke belakang untuk melangkah ke depan..menurut satu kajian
dua bentuk kegagalan...mereka yang gemar berfikir tetapi tidak pernah mencuba
mereka yang melakukan tidak pernah berfikir

KEGAGALAN
dikaitkan dengan tindakan + hasil + akibat...tidak berlaku sekelip mata.
kesannya jarang berlaku sekelip mata : sebaliknya ia berhimpun sehingga hari tidak dapat dielakkan tiba juga dan harga perlu dibayar untuk itu( kegagalan dikaitkan kesilapan membuat keputusan yang dikumpulkan satu persatu )

DISEBABKAN TIDAK ADA KESAN SEGERA
kita terus melaku kesilapan + tindakan + hasil + akibat
Pengajaran Yang patut Kita ambil :
ada orang diajar dari cara yang berbeza...beruntunglah kamu yang dipilih merasai sakitnya gagal...kerana dihujungnya kamu akan jadi orang yang lebih tahu dari orang lain.

2 perkara harus dijadikan ingatan.
semua itu akan memberikan kita..PENGALAMAN...KENANGAN.
pengalaman ' kegagalan ' adalah sempadan
kenangan ' kegagalan ' bermakna berhenti untuk mencuba lagi.

Khamis, Februari 4

APA MAKNA KESEMPURNAAN DALAM HIDUP ANDA?






Semua orang inginkan kehidupan ‘sempurna’.

Ada yang ingin kelihatan cantik dan ‘sempurna’ dalam menjalani kehidupan setiap hari.
Ada yang ingin memiliki kebijaksanaan ‘sempurna’.
Ada yang ingin memiliki perniagaan ‘sempurna’.
Ada juga yang ingin menghasilkan karya-karya sempurna.
Ada yang sentiasa inginkan pasangan yang ‘sempurna’.
Ada yang sentiasa inginkan anak-anak mereka menjadi manusia ‘sempurna’.
Ada yang ingin sentiasa ‘menyempurnakan’ rekod peribadi.
Ada yang sentiasa ingin merubah bentuk fizikal supaya menjadi lebih ‘sempurna’.
Ada yang sentiasa inginkan pemerintahan kerajaan menjadi ‘sempurna’.
Beli ikan kat pasar pun nak yang sempurna…Ye tak??

Dalam mencari kesempurnaan dalam kehidupan kita seharia, pernah tak kita temui kesempurnaan? Wujudkan dunia yang benar-benar sempurna? Seronokkah hidup ini jika segala-galanya sempurna? Jika segala-galanya sempurna, apakah yang perlu kita cari lagi? Apakah dia kehidupan sempurna? Wujudkah manusia yang benar-benar sempurna?

Superman pun ada kelemahan sendiri

Miss World yang menang anugerah wanita paling cantik dan ‘sempurna’ pun ada kelemahannya….(auratnya)

Kadang-kadang yang tidak sempurna dan kurang cantik turut memberikan keseronokan.

Hakikatnya, tidak wujud manusia sempurna…(wallahualam)

Tapi, Tuhan jadikan kelemahan itu ada sebabnya…

Tuhan jadikan manusia pelbagai bentuk dan rupa, pelbagai bangsa dan agama, pelbagai sifat dan warna…Tapi tiada yang sempurna…sebabnya....Yang bijaksana akan mengajar ilmunya kepada yang masih muda akalnya.....Yang mampu dan kaya diharapkan dapat membantu yang susah dan menderita…Yang kuat membantu yang lemah, Yang berkelebihan akan membantu yang serba kekurangan, Yang jahat pun memerlukan nasihat…

Yang baik perlukan yang sesat untuk mempelajari makna hakikat..Kita sesama saling memerlukan..Ketidaksempurnaan itulah yang menyatukan manusia..Tidak mungkin wujud kehidupan sempurna di dunia….

Kerana ‘sempurna’ itu, hanyalah milik Tuhan…

Moral Cerita:
Mengejar kesempurnaan memang lumrah manusia. Namun apabila sedar akan hakikat kesempurnaan bukan milik kita, maka cubalah kita ubah naluri kita ke arah melakukan setiap pekerjaan dengan sebaik mungkin, bukan demi kesempurnaan. Insyaallah…

MENCARI KEKUATAN DIRI- KELUAR DARI KEPOMPONG

Seekor ulat beluncas. Setelah sampai kitaran hidupnya, maka bertukarlah ia kepada kepompong. Di dalam kepompong itu, dia berfikir akan bagaimanakah rupanya selepas keluar kelak. Dia berfikir akan bagaimanakah dia akan makan kelak. Dia berfikir bagaimanakah dia bakal menjadi yang paling cantik di muka bumi kelak.

Setelah ia bertukar menjadi rama-rama, maka rama-rama itu keluarlah melihat dunia. Terkejut dia. Terkejut melihat dunia yang ada merak, enggang dan gapi yang cantik-cantik juga. Dia belajar untuk menjaga kecantikan dari mereka yang masing-masing berbeza spesisnya. Dia juga belajar cara makan yang betul, cara makan ikut adat seekor rama-rama, yang diajar oleh rama-rama lain. “Ini cara kita makan. Peliharalah untuk memperlihatkan keluhuran identiti kita,” ujar rama-rama yang lebih ‘senior’ itu. Dia juga belajar banyak benda dari spesis lain dan spesisnya sendiri.

Akhirnya dengan pembelajaran-pembelajaran itu, dia mampu memperolehi banyak manfaat dan hubungannya dengan spesis lain.

Ringkas sahaja cerita saya yang ala tabika sebentar tadi.

Namun apa yang saya hendak maksudkan, kita perlulah keuar dari kepompong sendiri, melihat dunia dan mempelajari tentang banyak benda dari pelbagai ‘spesis’ yang ada.

Kita lihat rama-rama tadi. Dia boleh belajar adatnya dengan rama-rama yang sama spesis dan sama habitat dengannya. Dia boleh belajar banyak perkara daripada rama-rama yang asalnya daripada habitat lain.

Dia boleh belajar sesuatu daripada spesis lain, termasuklah belajar untuk berhati-hati dengan spesis tertentu yang bersifat pemangsa rama-rama secara semulajadinya.

Andai kata kita hanya terperap dalam linkungan hubungan yang sama sahaja, maka kita tidak akan ke mana. Kita tidak akan dapat lihat keindahan dan ilmu lain yang boleh kita perolehi daripada saudara-saudara kita dari negeri lain mahupun kaum yang lain.

Kita sepatutnya mengelakkan diri dari terlibat dalam situasi obses kenegerian mahupun obses perkauman itu sendiri. Apabila kita gagal melihat kebaikan orang yang berbeza asal dengan kita, maka kita akan merasakan bahawa diri kitalah yang paling hebat. Yang paling betul. Yang paling baik. Maka kita sebenarnya sudah salah. Kita sudah jadi katak di bawah tempurung, ulat di bawah daun.

Memang fitrah manusia untuk manusia rapat dengan rakan serumpunnya. Itu tidak dapat dinafikan. Ada juga golongan yang sering meluangkan masa bersama rakan-rakan mereka yang sama rumpun atau dekat rumpunnya, namun mereka juga masih mampu untuk menyesuaikan diri dari golongan yang lain rumpun,asal atau kaumnya.

Yang menyedihkan apabila ada yang OBSES dengan rumpun, asal atau kaum sendiri.
Seekor rama-rama Monarch mungkin berbeza habitat dan sedikit tabiat berbanding rama-rama Geitoneura klugii. Namun, andai kata rama-rama tersebut mampu berfikir dan mempunyai akal seperti manusia, sudah pasti mereka boleh belajar banyak mengenai kaum mereka yakni kaum rama-rama. Namun perbezaan habitat itu sendiri mampu memberikan pendedahan baru akan ilmu-ilmu yang bermanfaat yang selama ini mereka tidak ketahui.

Seperti kita, andai kata kita obses dengan negeri masing-masing dan sangat mudah menolak kebaikan dan adat serta perilaku amalan orang di negeri lain, maka sudah tentu taraf kita hanya bodoh sombong dan tidak benar-benar cintakan ilmu. Perbezaan sesama kita adalah sesuatu yang boleh kita pelajari mengenainya. Dengan kepelbagaian sebegitu, barulah hidup kita benar-benar bewarna-warni, tidaklah hanya pada satu tona warna sahaja.

"Wahai manusia sesungguhnya kami jadikan kamu lelaki dan perempuan dan kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan berpuak-puak supaya kamu kenal-mengenal. Sesungguhnya sebaik-baik kamu di sisi Allah ialah yang paling bertakwa di antara kamu." (Al-Hujurat: 13)

Di dalam Islam, menyanjung kaum adalah harus namun janganlah sehingga ke tahap Assobiyah. Yang dimaksudkan dengan Assobiyah itu adalah terlalu obses kepada rumpun (kaum atau asal) sendiri sehinggakan sanggup membelakangkan kaum atau pihak dari tempat asal yang lain. Tuhan menciptakan manusia berbeza-beza, berkaum-kaum dan berpuak-puak. Ini disebabkan setiap kaum ada kelebihan masing-masing. Buktinya? Lihat sahajalah di sekeliling anda. Jika anda gagal mengetahui kelebihan masyarakat lain, maka anda masih belum cukup mengenali bangsa lain.

Namun ajaran agama sendiri sebenarnya boleh dibuktikan melalui aktiviti seharian kita. Agama sendiri tidak menggalakkan kahwin sesama sepupu kerana rumpun perkahwinan yang akan terjadi itu terlalu ‘dekat’. Selain sillaturrahim dapat diperluaskan, kita juga turut mendapat banyak manfaat apabila kita berusaha keluar dari kepompong.

Sekolah satu aliran adalah medium yang cukup kuat untuk melahirkan jiwa muhibah generasi muda. Proffesor Khoo Kay Kim juga turut menyatakan bahawa semangat perpaduan mampu diterapkan dengan baik melalui 1 aliran sekolah ini.

Andai kata kita takut kehilangan identiti, tidak mengapa. Ini disebabkan demokrasi dalam pendidikan itu sendiri sebenarnya membenarkan kita mengambil subjek-subjek bahasa ibunda mahupun sastera bahasa ibunda masing-masing untuk dipelajari. Kemampuan ada di tangan kita. Sama ada hendak atau tidak sahaja.

Kadang kala, saya sedih apabila mereka yang berada dalam kelompok sendiri itu sebenarnya yang lebih mudah goyah dan dipengaruh oleh budaya lain. Bukannya budaya mereka yang lebih kukuh apabila berada dalam kelompok sendiri.

Jauhilah obses perkauman.

Jauhilah obses kenegerian.

Ini kerana kita di bawah satu bumbung yang sama.

Kita di bawah rukun negara yang sama.

Meskipun berlainan ‘spesis’, saya harap tujuan kita semua masih berada di haluan yang sama.

Sekian

MENCARI KEKUATAN DIRI- KELUAR DARI KEPOMPONG

Seekor ulat beluncas. Setelah sampai kitaran hidupnya, maka bertukarlah ia kepada kepompong. Di dalam kepompong itu, dia berfikir akan bagaimanakah rupanya selepas keluar kelak. Dia berfikir akan bagaimanakah dia akan makan kelak. Dia berfikir bagaimanakah dia bakal menjadi yang paling cantik di muka bumi kelak.

Setelah ia bertukar menjadi rama-rama, maka rama-rama itu keluarlah melihat dunia. Terkejut dia. Terkejut melihat dunia yang ada merak, enggang dan gapi yang cantik-cantik juga. Dia belajar untuk menjaga kecantikan dari mereka yang masing-masing berbeza spesisnya. Dia juga belajar cara makan yang betul, cara makan ikut adat seekor rama-rama, yang diajar oleh rama-rama lain. “Ini cara kita makan. Peliharalah untuk memperlihatkan keluhuran identiti kita,” ujar rama-rama yang lebih ‘senior’ itu. Dia juga belajar banyak benda dari spesis lain dan spesisnya sendiri.

Akhirnya dengan pembelajaran-pembelajaran itu, dia mampu memperolehi banyak manfaat dan hubungannya dengan spesis lain.

Ringkas sahaja cerita saya yang ala tabika sebentar tadi.

Namun apa yang saya hendak maksudkan, kita perlulah keuar dari kepompong sendiri, melihat dunia dan mempelajari tentang banyak benda dari pelbagai ‘spesis’ yang ada.

Kita lihat rama-rama tadi. Dia boleh belajar adatnya dengan rama-rama yang sama spesis dan sama habitat dengannya. Dia boleh belajar banyak perkara daripada rama-rama yang asalnya daripada habitat lain.

Dia boleh belajar sesuatu daripada spesis lain, termasuklah belajar untuk berhati-hati dengan spesis tertentu yang bersifat pemangsa rama-rama secara semulajadinya.

Andai kata kita hanya terperap dalam linkungan hubungan yang sama sahaja, maka kita tidak akan ke mana. Kita tidak akan dapat lihat keindahan dan ilmu lain yang boleh kita perolehi daripada saudara-saudara kita dari negeri lain mahupun kaum yang lain.

Kita sepatutnya mengelakkan diri dari terlibat dalam situasi obses kenegerian mahupun obses perkauman itu sendiri.

Apabila kita gagal melihat kebaikan orang yang berbeza asal dengan kita, maka kita akan merasakan bahawa diri kitalah yang paling hebat. Yang paling betul. Yang paling baik. Maka kita sebenarnya sudah salah. Kita sudah jadi katak di bawah tempurung, ulat di bawah daun.

Memang fitrah manusia untuk manusia rapat dengan rakan serumpunnya. Itu tidak dapat dinafikan. Ada juga golongan yang sering meluangkan masa bersama rakan-rakan mereka yang sama rumpun atau dekat rumpunnya, namun mereka juga masih mampu untuk menyesuaikan diri dari golongan yang lain rumpun,asal atau kaumnya.

Yang menyedihkan apabila ada yang OBSES dengan rumpun, asal atau kaum sendiri.



Seekor rama-rama Monarch mungkin berbeza habitat dan sedikit tabiat berbanding rama-rama Geitoneura klugii. Namun, andai kata rama-rama tersebut mampu berfikir dan mempunyai akal seperti manusia, sudah pasti mereka boleh belajar banyak mengenai kaum mereka yakni kaum rama-rama. Namun perbezaan habitat itu sendiri mampu memberikan pendedahan baru akan ilmu-ilmu yang bermanfaat yang selama ini mereka tidak ketahui.


Seperti kita, andai kata kita obses dengan negeri masing-masing dan sangat mudah menolak kebaikan dan adat serta perilaku amalan orang di negeri lain, maka sudah tentu taraf kita hanya bodoh sombong dan tidak benar-benar cintakan ilmu. Perbezaan sesama kita adalah sesuatu yang boleh kita pelajari mengenainya. Dengan kepelbagaian sebegitu, barulah hidup kita benar-benar bewarna-warni, tidaklah hanya pada satu tona warna sahaja.

"Wahai manusia sesungguhnya kami jadikan kamu lelaki dan perempuan dan kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan berpuak-puak supaya kamu kenal-mengenal. Sesungguhnya sebaik-baik kamu di sisi Allah ialah yang paling bertakwa di antara kamu." (Al-Hujurat: 13)


Di dalam Islam, menyanjung kaum adalah harus namun janganlah sehingga ke tahap Assobiyah. Yang dimaksudkan dengan Assobiyah itu adalah terlalu obses kepada rumpun (kaum atau asal) sendiri sehinggakan sanggup membelakangkan kaum atau pihak dari tempat asal yang lain.


Tuhan menciptakan manusia berbeza-beza, berkaum-kaum dan berpuak-puak. Ini disebabkan setiap kaum ada kelebihan masing-masing. Buktinya? Lihat sahajalah di sekeliling anda. Jika anda gagal mengetahui kelebihan masyarakat lain, maka anda masih belum cukup mengenali bangsa lain.




Ya, sudah fitrah untuk kita rapat dengan orang yang serumpun dengan kita mungkin disebabkan faktor keselesaan berkomunikasi dan sebagainya. Namun, kita juga tidak boleh menolak bangsa atau puak lain hanya semata-mata perbezaan yang ada. Jika itu berlaku, maka kita sepatutnya kaji kembali ayat suci Al-Quran yang dinyatakan di atas.


Sekolah 1 Aliran

Sedih saya melihat tragedi yang berlaku di Shah Alam baru-baru ini, tragedi yang melibatkan pembinaan kuil Hindu di salah satu seksyen di situ.
Berlaku perbalahan sewaktu perbincangan diadakan di mana kaum-kaum yang bermesyuarat di situ menyalahkan antara satu sama lain. Bagi saya, sebabnya hanya ada satu. Mereka gagal mengenali antara satu sama lain, maka berlakukah insiden memijak kepala lembu, mengungkit-ungkit ritual sembahyang agama masing-masing dan sebagainya.


Bagi saya, salah satu langkah yang mampu memberikan kesan positif ke arah pemahaman sesama kaum adalah melalui penubuhan sekolah 1 aliran.
Sebuah konsep sekolah yang difokuskan untuk mempunyai pelajar yang berbilang kaum, tanpa wujud jenis kebangsaan.





Saya adalah bekas pelajar High School Bukit Mertajam. Di situ, para pelajarnya adalah bercampur-campur kaumnya. Ada Melayu, Cina, India, Sikh dan juga kacukan India-Melayu, Cina-India. Sewaktu saya bersekolah di SMK Sultan Ahmad Shah Cameron Highlands pula, pola kaum pelajar juga hampir sama. Juga, ada rakan yang kaumnya Melayu-Cina, dan sebagainya.


Situasi sebeginilah yang membuatkan kami hormat-menghormati antara satu sama lain.

Kami sama-sama berhenti bermain apabila azan dikumandangkan.

Kami sama-sama menunggu sebentar rakan beragama Buddha apabila dia melakukan satu ritual keagamaan semasa kami melalui di hadapan satu bendera segi 3 yang ditulis di
atasnya tulisan Cina.

Kami tidak mengadakan aktiviti sewaktu Ahad pagi sebagai hormat mereka yang ke gereja.

Kami tidak akan masak daging lembu apabila ada penganut Hindu ke rumah kami.

Kami makan bersama, main bersama, ketawa bersama, sedih bersama.



Jika kita hendak melihat bukti ayat Al-Quran yang dinyatakan di atas, cubalah kita lihat di sekeliling kita. Lihatlah.

Lihatlah pencapaian mereka yang ibu bapanya berasal dari keturunan berbeza dengan mereka yang keturunannya hampir. Pengamatan saya sering memperlihatkan bahawa anak-anak kacukan kaum dan kacukan rumpun yang jauh ini selalunya akan lebih cemerlang dalam pelajaran.
Maaf, bukan bagi saya untuk memperkecilkan sesiapa dan bukan maksud saya untuk mengatakan mereka yang berkahwin dalam rumpun yang hampir itu tidak berjaya anak-anaknya.

Namun ajaran agama sendiri sebenarnya boleh dibuktikan melalui aktiviti seharian kita. Agama sendiri tidak menggalakkan kahwin sesama sepupu kerana rumpun perkahwinan yang akan terjadi itu terlalu ‘dekat’.
Selain sillaturrahim dapat diperluaskan, kita juga turut mendapat banyak manfaat apabila kita berusaha keluar dari kepompong.


Ya, jodoh itu tidak ke mana. Namun usaha itu perlu ada dan ayat-ayat Al-Quran yang kita baca tidaklah hanya pada lidah, namun sama-samalah kita lakukan pada amalan kita.


Pembaca sekalian, hidup dalam masyarakat yang berbilang kaum sebegitu adalah sungguh menyeronokkan. Bewarna-warni.


Kami saling memahami walaupun berbilang kaum. Kami saling menjalinkan keakraban persahabatan dan yang paling penting, kami mampu untuk mengamalkan Agama masing-masing serta mengetahui adat masing-masing.


Sekolah satu aliran adalah medium yang cukup kuat untuk melahirkan jiwa muhibah generasi muda. Proffesor Khoo Kay Kim juga turut menyatakan bahawa semangat perpaduan mampu diterapkan dengan baik melalui 1 aliran sekolah ini.


Andai kata kita takut kehilangan identiti, tidak mengapa. Ini disebabkan demokrasi dalam pendidikan itu sendiri sebenarnya membenarkan kita mengambil subjek-subjek bahasa ibunda mahupun sastera bahasa ibunda masing-masing untuk dipelajari. Kemampuan ada di tangan kita. Sama ada hendak atau tidak sahaja.





Seperti saya nyatakan di atas, saya dan rakan-rakan berbilang bangsa masih boleh memahami budaya masing-masing dan kami dapat hidup bersama tanpa menjejaskan kepercayaan agama kami dan adat budaya kami.

Kadang kala, saya sedih apabila mereka yang berada dalam kelompok sendiri itu sebenarnya yang lebih mudah goyah dan dipengaruh oleh budaya lain. Bukannya budaya mereka yang lebih kukuh apabila berada dalam kelompok sendiri.


Jauhilah obses perkauman.

Jauhilah obses kenegerian.



Ini kerana kita di bawah satu bumbung yang sama.


Kita di bawah rukun negara yang sama.



Meskipun berlainan ‘spesis’, saya harap tujuan kita semua masih berada di haluan yang sama.


Sekian

MENCARI KEKUATAN DIRI- KELUAR DARI KEPOMPONG

Seekor ulat beluncas. Setelah sampai kitaran hidupnya, maka bertukarlah ia kepada kepompong. Di dalam kepompong itu, dia berfikir akan bagaimanakah rupanya selepas keluar kelak. Dia berfikir akan bagaimanakah dia akan makan kelak. Dia berfikir bagaimanakah dia bakal menjadi yang paling cantik di muka bumi kelak.

Setelah ia bertukar menjadi rama-rama, maka rama-rama itu keluarlah melihat dunia. Terkejut dia. Terkejut melihat dunia yang ada merak, enggang dan gapi yang cantik-cantik juga. Dia belajar untuk menjaga kecantikan dari mereka yang masing-masing berbeza spesisnya. Dia juga belajar cara makan yang betul, cara makan ikut adat seekor rama-rama, yang diajar oleh rama-rama lain. “Ini cara kita makan. Peliharalah untuk memperlihatkan keluhuran identiti kita,” ujar rama-rama yang lebih ‘senior’ itu. Dia juga belajar banyak benda dari spesis lain dan spesisnya sendiri.

Akhirnya dengan pembelajaran-pembelajaran itu, dia mampu memperolehi banyak manfaat dan hubungannya dengan spesis lain.

Ringkas sahaja cerita saya yang ala tabika sebentar tadi.

Namun apa yang saya hendak maksudkan, kita perlulah keuar dari kepompong sendiri, melihat dunia dan mempelajari tentang banyak benda dari pelbagai ‘spesis’ yang ada.

Kita lihat rama-rama tadi. Dia boleh belajar adatnya dengan rama-rama yang sama spesis dan sama habitat dengannya. Dia boleh belajar banyak perkara daripada rama-rama yang asalnya daripada habitat lain.

Dia boleh belajar sesuatu daripada spesis lain, termasuklah belajar untuk berhati-hati dengan spesis tertentu yang bersifat pemangsa rama-rama secara semulajadinya.





Para pembaca yang dihormati,

Andai kata kita hanya terperap dalam linkungan hubungan yang sama sahaja, maka kita tidak akan ke mana. Kita tidak akan dapat lihat keindahan dan ilmu lain yang boleh kita perolehi daripada saudara-saudara kita dari negeri lain mahupun kaum yang lain.

Kita sepatutnya mengelakkan diri dari terlibat dalam situasi obses kenegerian mahupun obses perkauman itu sendiri.

Apabila kita gagal melihat kebaikan orang yang berbeza asal dengan kita, maka kita akan merasakan bahawa diri kitalah yang paling hebat. Yang paling betul. Yang paling baik. Maka kita sebenarnya sudah salah. Kita sudah jadi katak di bawah tempurung, ulat di bawah daun.

Memang fitrah manusia untuk manusia rapat dengan rakan serumpunnya. Itu tidak dapat dinafikan. Ada juga golongan yang sering meluangkan masa bersama rakan-rakan mereka yang sama rumpun atau dekat rumpunnya, namun mereka juga masih mampu untuk menyesuaikan diri dari golongan yang lain rumpun,asal atau kaumnya.

Yang menyedihkan apabila ada yang OBSES dengan rumpun, asal atau kaum sendiri.



Seekor rama-rama Monarch mungkin berbeza habitat dan sedikit tabiat berbanding rama-rama Geitoneura klugii. Namun, andai kata rama-rama tersebut mampu berfikir dan mempunyai akal seperti manusia, sudah pasti mereka boleh belajar banyak mengenai kaum mereka yakni kaum rama-rama. Namun perbezaan habitat itu sendiri mampu memberikan pendedahan baru akan ilmu-ilmu yang bermanfaat yang selama ini mereka tidak ketahui.


Seperti kita, andai kata kita obses dengan negeri masing-masing dan sangat mudah menolak kebaikan dan adat serta perilaku amalan orang di negeri lain, maka sudah tentu taraf kita hanya bodoh sombong dan tidak benar-benar cintakan ilmu. Perbezaan sesama kita adalah sesuatu yang boleh kita pelajari mengenainya. Dengan kepelbagaian sebegitu, barulah hidup kita benar-benar bewarna-warni, tidaklah hanya pada satu tona warna sahaja.

"Wahai manusia sesungguhnya kami jadikan kamu lelaki dan perempuan dan kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan berpuak-puak supaya kamu kenal-mengenal. Sesungguhnya sebaik-baik kamu di sisi Allah ialah yang paling bertakwa di antara kamu." (Al-Hujurat: 13)


Di dalam Islam, menyanjung kaum adalah harus namun janganlah sehingga ke tahap Assobiyah. Yang dimaksudkan dengan Assobiyah itu adalah terlalu obses kepada rumpun (kaum atau asal) sendiri sehinggakan sanggup membelakangkan kaum atau pihak dari tempat asal yang lain.


Tuhan menciptakan manusia berbeza-beza, berkaum-kaum dan berpuak-puak. Ini disebabkan setiap kaum ada kelebihan masing-masing. Buktinya? Lihat sahajalah di sekeliling anda. Jika anda gagal mengetahui kelebihan masyarakat lain, maka anda masih belum cukup mengenali bangsa lain.




Ya, sudah fitrah untuk kita rapat dengan orang yang serumpun dengan kita mungkin disebabkan faktor keselesaan berkomunikasi dan sebagainya. Namun, kita juga tidak boleh menolak bangsa atau puak lain hanya semata-mata perbezaan yang ada. Jika itu berlaku, maka kita sepatutnya kaji kembali ayat suci Al-Quran yang dinyatakan di atas.


Sekolah 1 Aliran

Sedih saya melihat tragedi yang berlaku di Shah Alam baru-baru ini, tragedi yang melibatkan pembinaan kuil Hindu di salah satu seksyen di situ.
Berlaku perbalahan sewaktu perbincangan diadakan di mana kaum-kaum yang bermesyuarat di situ menyalahkan antara satu sama lain. Bagi saya, sebabnya hanya ada satu. Mereka gagal mengenali antara satu sama lain, maka berlakukah insiden memijak kepala lembu, mengungkit-ungkit ritual sembahyang agama masing-masing dan sebagainya.


Bagi saya, salah satu langkah yang mampu memberikan kesan positif ke arah pemahaman sesama kaum adalah melalui penubuhan sekolah 1 aliran.
Sebuah konsep sekolah yang difokuskan untuk mempunyai pelajar yang berbilang kaum, tanpa wujud jenis kebangsaan.





Saya adalah bekas pelajar High School Bukit Mertajam. Di situ, para pelajarnya adalah bercampur-campur kaumnya. Ada Melayu, Cina, India, Sikh dan juga kacukan India-Melayu, Cina-India. Sewaktu saya bersekolah di SMK Sultan Ahmad Shah Cameron Highlands pula, pola kaum pelajar juga hampir sama. Juga, ada rakan yang kaumnya Melayu-Cina, dan sebagainya.


Situasi sebeginilah yang membuatkan kami hormat-menghormati antara satu sama lain.

Kami sama-sama berhenti bermain apabila azan dikumandangkan.

Kami sama-sama menunggu sebentar rakan beragama Buddha apabila dia melakukan satu ritual keagamaan semasa kami melalui di hadapan satu bendera segi 3 yang ditulis di
atasnya tulisan Cina.

Kami tidak mengadakan aktiviti sewaktu Ahad pagi sebagai hormat mereka yang ke gereja.

Kami tidak akan masak daging lembu apabila ada penganut Hindu ke rumah kami.

Kami makan bersama, main bersama, ketawa bersama, sedih bersama.



Jika kita hendak melihat bukti ayat Al-Quran yang dinyatakan di atas, cubalah kita lihat di sekeliling kita. Lihatlah.

Lihatlah pencapaian mereka yang ibu bapanya berasal dari keturunan berbeza dengan mereka yang keturunannya hampir. Pengamatan saya sering memperlihatkan bahawa anak-anak kacukan kaum dan kacukan rumpun yang jauh ini selalunya akan lebih cemerlang dalam pelajaran.
Maaf, bukan bagi saya untuk memperkecilkan sesiapa dan bukan maksud saya untuk mengatakan mereka yang berkahwin dalam rumpun yang hampir itu tidak berjaya anak-anaknya.

Namun ajaran agama sendiri sebenarnya boleh dibuktikan melalui aktiviti seharian kita. Agama sendiri tidak menggalakkan kahwin sesama sepupu kerana rumpun perkahwinan yang akan terjadi itu terlalu ‘dekat’.
Selain sillaturrahim dapat diperluaskan, kita juga turut mendapat banyak manfaat apabila kita berusaha keluar dari kepompong.


Ya, jodoh itu tidak ke mana. Namun usaha itu perlu ada dan ayat-ayat Al-Quran yang kita baca tidaklah hanya pada lidah, namun sama-samalah kita lakukan pada amalan kita.


Pembaca sekalian, hidup dalam masyarakat yang berbilang kaum sebegitu adalah sungguh menyeronokkan. Bewarna-warni.


Kami saling memahami walaupun berbilang kaum. Kami saling menjalinkan keakraban persahabatan dan yang paling penting, kami mampu untuk mengamalkan Agama masing-masing serta mengetahui adat masing-masing.


Sekolah satu aliran adalah medium yang cukup kuat untuk melahirkan jiwa muhibah generasi muda. Proffesor Khoo Kay Kim juga turut menyatakan bahawa semangat perpaduan mampu diterapkan dengan baik melalui 1 aliran sekolah ini.


Andai kata kita takut kehilangan identiti, tidak mengapa. Ini disebabkan demokrasi dalam pendidikan itu sendiri sebenarnya membenarkan kita mengambil subjek-subjek bahasa ibunda mahupun sastera bahasa ibunda masing-masing untuk dipelajari. Kemampuan ada di tangan kita. Sama ada hendak atau tidak sahaja.





Seperti saya nyatakan di atas, saya dan rakan-rakan berbilang bangsa masih boleh memahami budaya masing-masing dan kami dapat hidup bersama tanpa menjejaskan kepercayaan agama kami dan adat budaya kami.

Kadang kala, saya sedih apabila mereka yang berada dalam kelompok sendiri itu sebenarnya yang lebih mudah goyah dan dipengaruh oleh budaya lain. Bukannya budaya mereka yang lebih kukuh apabila berada dalam kelompok sendiri.


Jauhilah obses perkauman.

Jauhilah obses kenegerian.



Ini kerana kita di bawah satu bumbung yang sama.


Kita di bawah rukun negara yang sama.



Meskipun berlainan ‘spesis’, saya harap tujuan kita semua masih berada di haluan yang sama.


Sekian

PADAMU MUSERAHKAN SEGALA2NYA

Apabila semuanya serba tidak kena, dan kita tidak tahu apa lagi yg hendak
dibuat ingatlah..
kita masih boleh bersandar kpd Dia Yang Maha Mengasihi

Apabila hidup dselubungi kegelapan,semuanya silap ,
carilah sinar itu dari Dia Yang Memberi Cahaya

Apabila dibelenggu masalah sedangkan tiada sesiapa pun yang mahu mengambil kisah,
ingatlah pada Dia yg tidak pernah melukakan hatimu. Dia Yang Maha Adil

Apabila hati terluka dan kesakitan itu menumbangkan kudratmu, jangan berputus asa kerana Dia melihat segala-galanya..

Apabila lemah tidak bermaya sedangkan perjalanan masih jauh perlu diharungi,
carilah kekuatan itu dari Yang Maha Perkasa

Apabila hidup ini dirasakn seperti beban, segala-galanya goyah,
bangunkan semula kota semangat itu dengan keyakinan bahawa itu adalah iradat-Nya..

Apabila jalan di depan digelapi kelam mendung sedangkan tiada sesiapa di sisi sudi menemanimu, carilah jalan lurus itu dari Dia,yang menjadi satu-satunya panduan hidup

Apabila semua orang di sekeliling tidak mahu mendengar suara dan keluhanmu,
jangan kecewa kerana Dia Maha Mendengar

Apabila miskin dan papa,kita terperangkap dalam kesempitan,
ingatlah kepada Dia Yang Maha Kaya..

Apabila kita dalam kedukaan sedangkan tiada tempat untuk melarikan diri,
mengadulah kepada Dia Yang Maha Esa

Apabila keseorangan dan kedukaan itu seperti tiada penghujungnya,
serahkan dirimu kepada Dia..satu-satunya tempat yang boleh digantungkan harapan nyata.

Apabila parut lukamu dicederakan lagi,hatimu dicakari kebimbangan,
ingatlah bahawa Dia sentiasa bersama orang-orang yang sabar!

Rabu, Februari 3

TUNJUKLAH KAU SAYANGKAN DIA...



tunjukkan sayang
itu la kita..malu untuk menunjukkan sayang
sayang bukan sahaja utk Adam dan Hawa
tetapi untuk Tuah dan Jebat
sayang itu bukan hanya untuk Kekasih
tetapi untuk Sahabat
keluarga,sahabat,kekasih
berikan mereka sayang
tunjukkan mereka sayang
agar mereka rasa dihargai

walau kekok rasa hati
walau kekok kelakuan diri
katakanlah mereka disayangi

sayang perlu diluah
sayang perlu di beri
sayang perlu ditunjuk
moga mereka gembira

Selasa, Februari 2

PERNAH TAK ANDA RASA DIRI ANDA TIDAK DIHARGAI?

pernah x anda rasa xdihargai>??

pernah3x

pernah x anda rasa xdiperlukan??

pernah3x

pernah x berkecil hati ngan seseorg??

pernah3x

Memang sedih sgt bile rasa diri kita tidak dihargaikan...mcm kosong je idup ni..rasa nak marah ada, nak mengamuk pun ada..tp nak marahkan sapa ekk...setiap org ada hak masing2 xsemua org paham apa yg kita rasa, apa yg kita suka, apa yg kita xsuka....ramai yg buat bodoh dan sengaja xpaham....namun, xsah ambik kire semua ni.. sbnrnye.. semua perasaan ni dr syaitaaan.. andai awk xdihargai org2 sekeliling.. juz ignore dat feelings.. knp? xde pekdah layan.. yg akan membuat awk lg sedih ada la.. tol x.. so juz, think +ve.. in order to make u as happy as a lark.. lgpun.. klu makhluk Allah xmenghargai anda.. anda msh ada Allah yg sntisa menghargai anda.. sbyk mn dosa yg anda buat.. Dia ttp akan ampunkan.. sebyk mana awk berdoa dgn yakin.. Dia berjanji akan makbulkan.. di kala awk sedih.. Dia sedia mendengar rintihan anda.. dikala anda gembira.. Dia juga sentiasa bersama anda.. wuteva condition u r.. He The Only One we’ll be alwayz wif u.. believe it!! awk xkn rasa terbiar even sesaat.. cuma awk perlu sentiasa ada perasaan bersamanya setiap waktu.. juz try ur utmost best.. mungkin ni hanyalah salah satu ujian buat anda.. sbb perasaan seseorg tu terbit dr hidayah Allah sendiri.. so.. juz ignore it!! huhu.. sdg memujuk diri sndiri..juz keep smiling.. kadang2 mcm rasa teramatlah rindukan seseorg.. yang sentiasa sudi mendengar.. sudi memberi.. sudi menerima.. sudi menyayangi.. sudi mengambil berat.. huhu… really need her rite now.. am i depressed?? no way.. im a positive thinker .. ^_-

renungan tuk diri sndii:
jadikanlah olehmu dunia ini hanya sebagai lintasan.. yang mana .. dunia ini hanyalah smentara dan dunia adalah landasan utk mencapai matlamat di akhirat..

riwayat bukhari muslim ada mengatakan: jika kalian mengetahui apa yg aku ketahui. nescaya kalian akan byk menangis dan sedikit ketawa

(menangis bkn sbb makhluk.. menangis bkn sbb dunia.. tp mnangis sbb dosa2 kite yg bertimbun.. sengaja atau tidak disengajakan..